Apakah anak-anak aman di dunia maya? – Laporan global baru memberikan jawaban

Ketika anak-anak menghabiskan lebih banyak waktu online, risiko dunia maya yang mereka hadapi, seperti intimidasi online, konten yang tidak pantas, dan kecanduan digital, semakin parah. Bahkan ada laporan baru-baru ini yang mengatakan bahwa aplikasi seluler yang membantu orang memantau anak-anak mereka juga membocorkan data ke pihak ketiga dan kemungkinan pelaku jahat.

Menurut sebuah studi penelitian baru, hingga 72% anak-anak yang mengakses Internet telah menghadapi setidaknya satu ancaman dunia maya secara online, meningkat menjadi 78% pada kelompok usia 16-18 tahun. Secara keseluruhan, 81% anak mengakses internet setiap hari dan 45% persen menghabiskan lebih dari tiga jam di internet setiap hari.

Survei ‘Why Children Are Unsafe in Cyberspace’ oleh Boston Consulting Group (BCG) dan Global Cybersecurity Forum (GCF), berdasarkan survei terhadap 41.000 orang tua dan anak secara online di 6 wilayah dan 24 negara, aktivitas non-akademik sedang ditonton sesuatu, bermain game atau menggunakan media sosial di mana ancaman cyber ini sering terjadi.

Laporan itu mengatakan (terbuka di tab baru) Perlindungan anak di dunia maya adalah masalah mendesak yang membutuhkan perhatian segera dan tanggapan yang lebih terarah daripada yang telah kita lihat sejauh ini. Kabar baiknya, bagaimanapun, adalah bahwa rencana untuk membuat dunia online menjadi tempat yang lebih aman bagi anak-anak mulai muncul.

Apa tanggapan orang tua?

(Kredit gambar: BCG)

Penelitian tersebut menemukan bahwa ancaman online bersifat endemik dan mempengaruhi sejumlah besar anak-anak. Sekitar 93% anak-anak usia 8 hingga 17 tahun menggunakan internet, dan hampir tiga dari empat responden penelitian mengatakan mereka telah mengalami setidaknya satu ancaman dunia maya.

Laporan tersebut menemukan bahwa sementara 83% anak-anak yang disurvei mengatakan mereka akan berpaling kepada orang tua mereka jika diancam secara online, hanya 39% orang tua yang didekati dengan kekhawatiran tentang ancaman online, menunjukkan bahwa banyak insiden tetap tidak diungkapkan. Selain itu, hanya 41% orang tua yang akan melaporkan konten bermasalah yang diterima anaknya ke polisi, dan hanya 34% yang akan melaporkan konten tersebut ke sekolah anaknya. Selain itu, sementara tiga perempat orang tua membatasi jumlah waktu yang dihabiskan anak-anak mereka untuk online, hanya 60% yang memeriksa aktivitas internet mereka setidaknya sekali seminggu dan 20% melakukannya hanya sekali setahun.

Wilayah Amerika Latin dan Timur Tengah dan Afrika Utara (MENA) adalah rumah bagi persentase tertinggi anak-anak muda yang online: masing-masing, 70% dan 65% anak berusia 8 tahun online di wilayah ini, dibandingkan dengan 50% di Asia – Pasifik dan 48% di Eropa. Anak-anak di Amerika Latin dan MENA juga mengalami tingkat ancaman siber tertinggi, dengan 79% di Amerika Latin dan 77% di MENA pernah mengalami setidaknya satu dari ancaman ini.

Laporan BCG tentang cyberbullying

(Kredit gambar: BCG)

Tapi apa sebenarnya yang dimaksud dengan ancaman? Itu bisa dalam bentuk konten (termasuk paparan konten ilegal dan tidak sesuai usia, pemasaran tertanam dan perjudian online), kontak (termasuk persuasi ideologis, eksploitasi, penyalahgunaan dan perdagangan seks, pelecehan dan kecanduan narkoba), perilaku (termasuk cyberbullying dan waktu layar yang berlebihan) dan konsumen (termasuk risiko pemasaran dan keuangan dan keamanan).

Alaa AlFaadhel, Pemimpin Inisiatif dan Kemitraan GCF, mengatakan: “Dengan 72% anak-anak menghadapi ancaman dunia maya, kami percaya bahwa melindungi anak-anak sangat penting di dunia maya yang berkembang pesat. Solusi untuk ancaman yang meluas yang dihadapi anak-anak adalah dengan meningkatkan kesadaran akan masalah dan memastikan bahwa tindakan bersama, dari pendidik hingga sektor swasta, dapat digerakkan.”

Author: Noah Wood